Posted in My Life

The Miracle of Pregnancy

ImageSebenernya sih, awal nulis buat posting ini sekitar 36 minggu usia kehamilan saya. Tapi karena gak kelar-kelar, akhirnya keburu lahiran dan baru diupload sekarang deh. Hehehe… ya gak pa-pa lah, better late then never. Intinya saya mau cerita tentang pengalaman hamil pertama saya. Hmm… pas awal-awal kehamilan itu rasanya masih feel amazed aja, saya hamil ya? saya bakal segera jadi ibu?? deg-degan juga, tapi karena masih jauh perjalanan 9 bulan 10 hari jadi gak deg-degan amat. Yang jelas, sejak saat itu saya mulai browsing-browsing informasi tentang kehamilan. Ternyata buanyaaak banget info yang saya baru tau. Sempet terpikir, kok saya gak nyari info gini sejak sebelum hamil ya? Tapi klo dipikir-pikir lagi, masa-masa saya menunggu kehamilan bisa dibilang cukup panjang juga, mungkin baca-baca tentang kehamilan gini di saat sedang menanti kehamilan malah bisa bikin galau.
So, seiring saya mengalami keajaiban-keajaiban itulah saya juga baca penjelasannya dari berbagai sumber. Sejauh ini, setiap keluhan yang saya rasakan ternyata memang biasa dialami oleh ibu hamil. Tapi ada juga beberapa keluhan yang biasanya dirasakan ibu hamil ternyata gak saya rasakan, ya… memang setiap ibu hamil bisa berbeda-beda yang dialami tergantung orangnya.
Mulai dari trimester pertama. Saat ini, biasanya ibu hamil mengalami morning sickness alias mual dan muntah-muntah yang biasanya terjadi di pagi hari (tapi bisa juga terjadi di siang, sore, atau malam hari). Alhamdulillah saya gak mengalami ini. Kalau mual-mual sih biasa, tapi gak sampe muntah-muntah. Yang sudah sering saya rasakan waktu itu adalah… pegel-pegel dan nyeri seluruh badan, terutama kaki. Kadang menjejakkan kaki ke lantai aja cukup memberatkan kerja tulang paha, lutut, dan pergelangan kaki. Apalagi kalau banyak jalan, sudah pegel, ditambah napas gampang ngos-ngosan pula. Anehnya, tetep gak menyurutkan langkah buat jalan-jalan atau belanja ke mall. Hahaha…
Satu lagi, perubahan mood yang susah banget diajak kompromi. Tiba-tiba saya berasa maleeeeess banget mau kerja. Tiap pagi bawaannya lesu, berharap waktu segera beranjak sore dan hari-hari bergeser menuju weekend alias libur. Di saat ini, saya membayangkan seandainya saya bisa libur agak lama. Meskipun pekerjaan di rumah juga banyak, tapi setidaknya bisa milih waktu buat mengerjakannya. Kalo lagi males ya tinggalin aja dulu, bisa tidur-tiduran meluruskan sendi-sendi yang nyeri. Tapi mau ambil cuti, rasanya tanggung di bulan puasa atau sebelumnya, mending sekalian nambahin libur lebaran.
Oiya, waktu masuk bulan puasa, saya coba tetep puasa. Karena waktu itu masih sekitar 2 bulan usia kehamilan, pola makan saya masih normal, jadi masih kuat puasa.
Di trimester pertama ini juga katanya rawan terjadi keguguran, jadi mesti ekstra hati-hati. Saya sendiri sempat mengalami sedikit flek, dan langsung disuruh bedrest 3 hari + dikasih obat penguat kandungan oleh dokter.

Habis Lebaran, mulailah masuk trimester kedua. Di sini saya terkaget-kaget dengan pola makan yang harus berubah. Jam 7 pagi sarapan, eh jam 10 kok udah laper lagi ya? minimal harus ngemil sesuatu. Trus siangnya makan, dan sekitar jam 4 sore juga sudah laper lagi. Wuaaah… ternyata ini nih yang bikin bumil cepet naik berat badannya. Katanya sih memang bagusnya makan sedikit-sedikit tapi sering. Ya iya sih soalnya klo makan langsung banyak, perut jadi terasa kembung. Cuma saya yang lebih sering di luar rumah kan susah juga klo mesti ngebagi-bagi jam makan gitu, jadinya ya tetep makan agak besar 3 kali sehari, selebihnya ngemil aja. Di trimester kedua ini juga yang dirasain tetep pegel-pegel, + perut yang udah mulai terlihat membesar. Mulai banyak orang yang nanya “udah berapa bulan?”😀 .
Trus, yang bikin surprise juga waktu pertama kali janinnya bergerak. Saya kira (dan orang-orang pada bilang juga) janin itu baru terasa nendang-nendangnya pas usia kehamilan 6 bulan. Jadi waktu usia kehamilan 4 bulan tiba-tiba terasa gerakan, jadinya saya kaget deh, geli2 gitu :p . Eh pas saya baca-baca lagi ternyata memang gerakan janin sudah bisa mulai dirasakan pada minggu ke-16. Semakin lama gerakannya semakin kuat dan ngangenin, hehehe… bulan ke-5 dan ke-6 kehamilan adalah saat-saat paling aktif janin bergerak. Waktu itu juga kata dokter posisi janin saya melintang dan letak plasenta di bawah… tapi gak pa-pa karena posisi janin masih bisa berubah seiring waktu dan plasenta masih mungkin untuk tumbuh ke arah atas sehingga gak mengganggu jalan lahir. Jenis kelamin bayi sudah bisa diperkirakan, dan katanya kemungkinan bayi saya cewek. Mmm… di trimester kedua ini juga saya sempat terserang flu berat (batuk pilek demam) yang mengharuskan saya minum obat karena istirahat 3 hari belum sembuh juga. Akhirnya dokter meresepkan antibiotik dan istirahat seminggu.

Trimester ketiga, perut sudah semakin membesar dan berjalan pun kadang berasa gak seimbang. Pada bulan ketujuh saya sempat mengalami insiden pagi-pagi jatuh terpeleset di dapur. Alhamdulillah gak ada pendarahan ataupun pecah ketuban, dan janin masih terasa bergerak-gerak. Tapi karena setelah itu perut kadang terasa nyeri, saya lapor ke UGD RS Tiara Fatrin, RS tempat saya biasa konsultasi dengan Dr.Marina,SpOG. Dan ternyata, saya disarankan rawat inap setidaknya sehari untuk memantau kondisi janin. Jadilah saya ngerasain dirawat di RS saat hamil. Alhamdulillah kondisi janinnya masih baik, jadi besoknya saya langsung boleh pulang, tapi masih harus istirahat di rumah selama seminggu. Saya rasa tindakan dokter tersebut untuk mengantisipasi kondisi kandungan saya yang sebelumnya telah didiagnosa plasenta previa alias plasenta di bawah. Dari hasil USG di awal bulan ketujuh, Dr.Marina menyimpulkan posisi bayi sudah bagus yaitu kepala di bawah, tapi letak plasenta masih di bawah dan menutupi sebagian jalan lahir, jadi Dr.Marina menyarankan saya untuk melahirkan dengan operasi cesar. Menurut beliau juga, biasanya bumil dengan plasenta previa sering merasa nyeri di bagian bawah perut dan bahkan mengalami pendarahan. Well, saya sendiri sih kalau nyeri ya ada sesekali, tapi pendarahan nggak. Yang masih terus dialami adalah… tetep, pegel-pegel dan nyeri seluruh badan. Jadilah selama saya hamil suami saya juga merangkap jadi tukang pijat pribadi :p .
Menjelang bulan kedelapan, dengan pertimbangan untuk melahirkan di RS yang dilanggan oleh perusahaan tempat saya bekerja dan sekaligus second opinion tentang kondisi kehamilan, saya mencoba konsultasi di RS Hermina Palembang, dengan Dr.Peby Maulina,SpOG. Mungkin karena alat-alat yang berbeda, menurut Dr.Peby letak plasenta memang agak di bawah tapi gak menutupi jalan lahir. Jadi masih bisa diusahakan untuk melahirkan secara normal. Informasi lainnya, berat badan janin saya sudah di atas rata-rata, tapi masih belum berlebihan banget. Otak dan organ tubuhnya masih perlu berkembang, jadi saya gak boleh diet. Selanjutnya saya rutin konsultasi dengan Dr.Peby dua minggu sekali sampai usia kehamilan 37 minggu. Seperti yang sudah diketahui, setelah 36 minggu artinya janin sudah cukup bulan sehingga kelahiran bisa terjadi kapan saja. Saat itulah deg-degannya bener-bener terasa. Gimana ya rasanya melahirkan? apakah saya bisa melahirkan normal? Atau karena kondisi tertentu ternyata harus cesar? Sementara saya masih menjalani aktivitas sehari-hari, kerja dari pagi sampai sore dan malam di rumah. Kadang saya sendirian di rumah saat suami kerja, ditemani bayi yang aktif bergerak di dalam perut.
Saya nikmati saat-saat itu, karena saya yakin gerakan-gerakan kecil di dalam perut itu pasti akan saya rindukan…

 

Gambar : dreamstime.com

2 thoughts on “The Miracle of Pregnancy

Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s