Posted in Miscellaneous

A Hard Decision Making

Pop memo dengan variasi warna tulisan

Baru kali ini saya segini galaunya mau pilih HP, sampai-sampai dibikin postingan blog lagi. Perasaan dulu waktu jadi remaja baru lulus SMA nentuin pilihan jurusan kuliah aja gak gini-gini amat deh kayaknya. Hahaha… Lebay.

Tapi akhir-akhir ini memang saya sering kurang konsentrasi dan fokus, entah sebabnya apa. Apa kurang piknik, kurang vitamin, atau karena gak minum aqua (terang aja, kan di Palembang Aqua mahal, jadi minumnya AlfaOne 😀 ). Dan jadinya sering bingung juga, sempat kehilangan kunci yang ternyata jatuh di bawah jok mobil, ketinggalan helm di minimarket kantor, sampai pilih dompet oleh-oleh adik saya pun bingung mau motif yang mana.  Saya jadi capek. Masalah pilih HP ini juga lumayan menyita pikiran saya, soalnya LG G2 Mini saya udah bener-bener penuh, beberapa aplikasi yang sebenernya masih perlu sudah saya hapus untuk mempertahankan aplikasi lainnya yang lebih penting. Dan herannya ketetapan saya tuh bener-bener berubah-ubah, hari ini saya udah fix pilih merk S tipe A, eh besoknya ganti lebih milih tipe J. Besoknya lagi, ganti lagi merk M tipe M yang sebelumnya gak dilirik. Semua memang ada kurang-lebihnya masing-masing, jadi saya kesulitan nentuin prioritas mana yang lebih penting untuk diutamakan dan mana yang bisa diabaikan.

Lalu pada akhirnya, saya tanya pada diri sendiri, apa sih yang bener-bener utama saya lihat dari sebuah HP? ternyata jawaban saya adalah : model dan interface. Kayaknya percuma HP dengan spesifikasi paling tinggi kalau ternyata model dan interface-nya terasa gak nyaman buat saya. Karena itu saya menemukan sedikit titik terang, kalau memang model dan interface yang saya utamakan, berarti LG-lah jawabannya. Gak bisa dipungkiri, model dan interface HP LG sudah bikin saya merasa nyaman selama ini, rasanya memang sulit untuk pindah ke lain hati. Tapi, kalau saya memutuskan pilih LG, berarti saya harus mengorbankan keinginan untuk pake HP dengan memory internal 32 GB, sebab untuk LG internal memory sebesar itu masih jadi milik tipe flagship yang tentunya terlalu mahal buat saya. Well, dari sharing dengan seorang teman yang sama-sama pake HP buat nelpon,SMS, browsing, dan beberapa socmed (gak hobi fotografi dan game berat), ternyata dia masih bisa pake HP dengan memory internal 8 GB tanpa masalah. Hanya saja dia gak pernah update aplikasinya kecuali yang maksa minta diupdate. Saya baru inget kalo ternyata google play saya  disetting update otomatis semua aplikasi saat pake wi-fi, jadi wajar aja penuh, sebab aplikasi bawaan yang gak dipake pun semua diupdate. Dari situ saya pikir, mungkin saya masih bisa pake HP dengan memory internal 16 GB, asal gak pake update otomatis tentunya.

Maka saat lihat-lihat lagi HP LG yang kebetulan baru merilis beberapa tipe mid-range beberapa bulan lalu, saya tambah antusias dengan LG K10 2017 dan LG Stylus 3 yang sudah membawa android 7.0 Nougat. Jadi pilihan terakhir saya antara dua tipe itu saja. Selanjutnya saya ke erafone dan lihat-lihat lagi fisiknya, akhirnya saya pilih LG Stylus 3. Gak tau deh, kali ini pingin aja nyoba HP dengan stylus sekalian, karena setelah dipegang-pegang, ternyata ya gak besar-besar amat juga. Selama ini saya selalu bertahan pake HP ukuran kecil karena tangan saya yang kecil, dan HP kecil lebih gampang disimpan di saku . Tapi sekarang untuk HP dengan spesifikasi menengah kebanyakan layarnya agak besar juga, dan HP yang layarnya kecil biasanya spesifikasinya juga kecil, jadi kalau saya mau pake HP yang menengah kayaknya harus terbiasa dengan ukuran besar. Lagipula, layar besar sebenernya lebih cocok buat hobi saya browsing dan baca buku di google play books.

Browsing sambil kirim SMS bisa dengan fitur multi window dari android nougat
Mini-view, mempermudah untuk penggunaan dengan satu tangan

So, this is it, my LG Stylus 3, one of hard decision making I’ve ever had 😀 . Sejauh ini sih saya seneng banget, ada beberapa fitur baru yang tentunya gak ada di HP lama. Ada juga yang sebelumnya ada di HP lama tapi gak ada di sini… cuma gak penting juga sih, jadi gak masalah. Yang jelas, saya mau manfaatin buat doodling, sketching, dan coloring, siapa tau lumayan bisa jadi alternatif refreshing sekaligus melatih kreativitas. Memang sih gak akan sebagus Samsung Galaxy Note series, tapi lumayan lah. Soal memory, setelah saya instal semua aplikasi yang biasa dipake dan ditambah beberapa game, ternyata memory internal yang terpakai hampir 9 GB (masih ada free 7 GB), dan RAM terpakai 1,6 GB (free 1,2 GB). Mudah-mudahan bisa bertahan setidaknya 2-3 tahun lagi.

Oiya, waktu saya ke Telkomsel untuk ganti kartu SIM yang bisa 4G/LTE sekalian ukuran nano, mas yang melayani sempet nanyain,

“LG tipe apa mbak ini HP-nya?”

“Stylus 3”

“Ooh… tipis ya mbak,” katanya. Trus nanyain juga berapa harganya, kayaknya mas itu tertarik juga sama modelnya.

Tuh kan? pilihan saya cakep kan? Hahaha….

sumber : BGR.in
Advertisements

Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s