Posted in Miscellaneous

Pilih-pilih Handphone

Saat perlu ganti handphone karena berbagai alasan, keputusan Handphone mana yang bakal dipilih tentunya bukanlah hal yang mudah. Ya… mungkin karena handphone selalu ikut ke mana kita pergi, menyimpan data-data kita, serta jadi hiburan pengisi waktu kapan dan di manapun kita berada.

Bermula dari handphone hanya berfungsi sebatas nelpon dan SMS hingga lebih dominan utk aktivitas socmed, serta dari berlayar kecil dan monokrom hingga berlayar lebar dan full HD. Saya pun merasakan perubahan HP yang dari besar ke kecil kemudian besar lagi, dan dari tanpa OS hingga android ver ke-sekian. Generasi 90-an kayak saya termasuk yang merasakan perubahan besar teknologi informasi dan komputer pada masa-masa kami seumuran remaja dan dewasa muda, masa-masa galau dan pencarian jati diri katanya. Hahaha…

So, inilah daftar merk dan jenis HP yang menemani saya sejak awal kemunculannya hingga sekarang (April 2017), sekalian nostalgia juga deh.

1. NOKIA 3315

sumber : sellmymobile.com

Saya mulai pake HP sejak sekitar pertengahan tahun pertama kuliah, yang berarti sekitar awal tahun 2003. Saat itu, temen-temen dekat saya masih jarang yang pake HP. Nomor HP aja masih mahal. Ceritanya, HP itu dibeliin papa buat dipake Mama waktu pergi ke luar kota sama papa. Nomornya juga dipakein nomor Mentari, supaya gak bayar roaming kalo nelpon ke Palembang. Tapi Mama waktu itu masih males pake HP, jadi pas udah pulang, daripada nganggur tuh HP dikasih ke saya deh. HP monokrom dan ringtone monofonik yang dijuluki HP sejuta umat, meski seri yang ini masih kalah populer dengan NOKIA 3310 kayaknya.

2. Nokia 3350

sumber : mobile.softpedia.com

Seingat saya sih HP saya yang lama nggak rusak, cuma karena Mimin (adik saya) mau ganti HP yang lebih canggih, jadi saya pake HPnya yang masih sedikit lebih canggih dan baru dari HP saya. Tapi ya masih sama-sama monokrom dan monofonik juga, cuma ada game yang lebih menarik aja kayaknya.Saya pake HP ini sekitar tahun 2004.

 

 

 

3. NOKIA 8310

sumber : ebay.co.uk

Kali ini, saya dapet HP-nya dari papa yang mau ganti HP lain. Ini termasuk HP favorit saya karena bentuknya yang mungil. Masih monokrom tapi sudah polifonik, dan ada radionya. HP ini saya pake sekitar tahun 2005. Oiya, yang seru dari HP monokrom adalah kirim-kiriman SMS yang ngebentuk gambar, dan mendadak jadi komposer waktu bikin ringtone berupa not balok yang dikonversi jadi kode-kode di settingan HP. Dulu malah ada yang jual gambar dan ringtone itu di media-media cetak, tapi mendingan nyontek aja deh sama yang udah punya. Oiya, kayaknya waktu lagi pake HP ini saya ganti nomor ke Simpati, karena keluarga dan temen-temen banyak pake nomor Simpati jadi klo ngehubungi bisa lebih murah. Lagipula, pada saat ini nomor HP sudah murah dan berhamburan, malah klo beli nomor baru bisa dapat bonus pulsa pula, jadinya lebih murah beli nomor baru daripada ngisi ulang pulsa.

4. NOKIA 6600

sumber : pinterest

HP yang ini dibeliin yang baru, tapi yang pilih Mimin. Entahlah karena saya gak begitu tau dan pilih-pilih amat, yang penting ikut tren pakai HP symbian dengan layar berwarna dan berkamera saat itu. Mimin sendiri pilih Nokia 6630 untuk dia pake. NOKIA 6600 sudah berlayar cukup lebar dengan kamera belakang VGA, juga ringtone MP3 dan wav yang bisa dibuat dari lagu-lagu favorit. HP ini saya pake sekitar tahun 2006-2007.

5. NOKIA 6630

sumber : priceinpkr.com

Ini HP yang sebelumnya dipake Mimin, ya karena dia mau ganti HP lain. Nokia 6630 sudah bisa internet, jadi saya bisa sesekali browsing dan juga chatting. Saya pake HP ini sekitar tahun 2008-2009, yang berarti menemani saya selama diklat prajabatan di Bogor dan awal-awal ngekos di Jakarta.

 

 

6. NOKIA 6120 classic

sumber : Cellphones.ca

Tahun 2009, sekali lagi saya pake HP yang sebelumnya dipake papa. Kali ini HP symbian versi ukuran kecil, gak segede gaban kayak Nokia 6600 dan 6630. Kalo gak salah juga ini pertama kalinya saya pake HP dengan kamera depan, yang berarti bisa foto selfie dan video call tanpa perlu membalik HP 😀

7. Sony Ericsson W508

sumber : gadgetreview.com

Ceritanya, HP saya hilang dan baru ketahuan saat turun dari Bis di terminal Senen. Jadinya ya sementara pake HP monokrom yang bisa nelpon dan SMS aja dulu (merknya Nokia juga, tapi lupa seri berapa), selagi saya browsing-browsing cari HP yang sesuai keinginan. Dan pilihan saya jatuh pada HP berbentuk clamshell yang satu ini. Haha… entahlah, rasanya pengen aja sesekali pake HP model begini, kayak yang dipake artis-artis di film Jepang atau Korea. Seneng banget rasanya, terlebih ini juga HP pertama yang saya beli dengan uang sendiri… (eh, setelah HP Nokia yang lupa seri berapa itu juga sih :p ) sayangnya, HP ini sempet kecebur di ember kamar mandi kantor, dan menurunlah performanya setelah itu. HP ini saya pake sekitar tahun 2010.

8. Blacberry Gemini

sumber : teknosuka.com

Kalau yang ini,sekitar tahun 2011 kayaknya saya terpengaruh booming blackberry dan temen-temen yang ngajakin pake juga, biar bisa BBM-an katanya. Belinya second dari temen suami saya yang baru dipake sebentar, jadi harganya agak miring. Ternyata, agak repot karena pake BBM harus nambah biaya lagi di luar paket internet lainnya. Selain itu jari saya juga kurang cocok dengan trackpad-nya. Tapi beberapa fasilitas yang baru ditemui cukup membantu juga sih, seperti push-mail dan tombol qwerty.

9. Smartfren Andromax

sumber : PriceArea.com

HP ini suami saya yang beliin, karena dia mau ngenalin HP dengan OS android ke saya. Harganya sekitar Rp 800 ribu, termasuk android termurah pada saat itu kayaknya. HP touchscreen merk Hisense (brand tiongkok) dengan layar 3,5 inchi yang langsung berisi nomor smartfren dan paket internet per bulan yang lumayan murah. Sebelumnya saya memang gak tertarik dengan android karena setau saya HP android masih mahal, dan lagipula Blackberry saya masih bagus. Dan ternyata memang beda ya pake HP touchscreen dengan layar lebih lebar itu, lebih puas saat browsing dan main game tentunya. Walau spesifikasi android ini masih sederhana : RAM 512 MB, memory internal 4 GB, kamera 5 MP dan layar 3,5 inchi, cukuplah untuk saya yang gak terlalu banyak pake aplikasi dan memang gak suka HP berukuran besar. Saya pake hP ini berbarengan dengan BB yang berisi nomor Simpati, jadi sekitar tahun 2012-2013 itu saya pake 2 HP.

10. Samsung Galaxy Fame

sumber : androidgila.com

Akhir tahun 2013, saya mulai males pake 2 HP, agak ribet aja rasanya ke mana-mana mesti bawa 2 HP. Jadilah saya browsing-browsing lagi HP yang sesuai keinginan. Awalnya terpikir juga masih mau pake 2 nomor, yang berarti saya harus pake HP smartfren yang dual SIM dengan GSM. Tapi tetep aja kok rasanya repot mesti ngisi pulsa 2 nomor gitu. Lagipula kali ini saya mau coba pake HP branded yang sudah banyak dikenal, ada temen yang bilang katanya daripada pilih HP merk yang baru dikenal (umumnya produksi tiongkok) gitu, mendingan Samsung aja lebih enak pakenya. Setelah baca-baca di internet, akhirnya saya pilih Galaxy Fame ini. HP dengan spesifikasi kurang lebih sama dengan smartfren andromax yang sebelumnya saya pake, tapi harga beli dua kali lipat. Pertimbangannya, saya masih ngerasa cukup kok dengan spesifikasi itu,cuma mau ganti Hp karena mau pake nomor Simpati saya di android. Dan ternyata memang enak pakenya, terasa pas banget di tangan saya yang kecil. Hanya saja sekitar 1,5 tahun kemudian HP ini terasa berat kerjanya karena RAM yang selalu penuh.

11. LG G2 Mini

sumber : ThePowerSellers.com

Awal tahun 2015, Karena Galaxy Fame terasa udah gak cukup RAM-nya, jadilah saya browsing-browsing lagi untuk penggantinya. Kali ini saya tertarik sama merk LG. Bermula dari waktu lihat-lihat di display toko, HP LG itu ada yang themesnya lucu banget… trus lihat adik ipar saya yang pake HP LG G2 kok ya hasil foto dan videonya bening banget (padahal wajar aja kamera LG G2 udah 13 MP, sementara galaxy fame saya cuma 5 MP :p ). Tapi LG G2 sih terlalu mahal buat saya… maka akhirnya saya pilih LG G2 Mini aja dengan spesifikasi RAM 1GB, memory internal 8 GB,kamera belakang 8 MP, dan layar 4,7 inchi. Kali ini harga belinya hampir 2 kali lipat lagi dibanding galaxy fame dulu. Agak susah nyarinya karena sudah agak lama rilisnya, terlebih saya maunya yang warna putih. Tapi ketemu di Hypermart pas diskon pula, jadi deh saya beli dan pake HP ini hingga sekarang.
Dan ternyata, memang enak juga pakenya. Hanya saja sekarang setelah 2 tahun berlalu, memory internal HP ini sudah gak cukup lagi. Saya harus rajin bersihin memory internal hampir setiap hari. Aplikasi sudah sedikit dan sebagian besar gak bisa diupdate karena gak muat. Kayaknya sih, aplikasi zaman sekarang sudah banyak banget makan memori ya? Jadi sekarang saya sudah perlu ganti HP lagi.

Sekarang, saya masih pertimbangkan HP apa lagi yang mau saya pilih. Melihat pengalaman saya yang bermasalah dengan RAM dan memory internal, kayaknya kali ini saya perlu pilih HP dengan RAM 3 GB dan memory internal 32 GB. Kandidat paling kuat Samsung galaxy A5 2017. Kali ini harga belinya bakalan hampir 2 kali lipat lagi dibanding LG G2 mini dulu (duh, meningkat terus ya?). Sebenernya sih, saya sudah ngerasa cocok banget pake LG, tapi HP LG dengan RAM 3 GB dan memory internal 32 GB ke atas cuma LG G5 SE dan LG V20 yang kemahalan menurut saya. Dua HP itu menyasar kelas menengah ke atas kayaknya, jadi banyak juga fitur-fitur tambahan yang buat saya sih gak perlu sebenernya (kayak tipe modular utk LG G5 SE, fitur music recording di LG V20, dan kamera wide angle di keduanya). Sementara yang harganya lebih terjangkau kayak LG K10, X Power, X Cam, X Screen,stylus 2, semua pake RAM 2 GB dan memory internal 16 GB. LG X Screen dengan layar tambahannya yang mirip LG V20 kayaknya useful juga, tapi ya itu… RAM 2 GB dan memory internal 16 GB kayaknya tahun depan udah bakalan penuh lagi. Ada juga LG Stylus 3 yang cukup menarik karena mirip Galaxy Note, siapa tau saya bisa manfaatin untuk hobi melukis. Tapii nanggung banget memory internalnya masih 16 GB meskipun RAM-nya sudah 3 GB.
Sempet tertarik juga sama ASUS zenfone 3, kayaknya modelnya udah jauh lebih menarik dibandingkan dulu, juga prosesor lebih bagus dengan harga sedikit lebih murah dibandingkan galaxy A5. Juga sebelumnya mempertimbangkan Samsung Galaxy J7 Prime, yang walau fiturnya gak sebanyak Galaxy A5 dan ukurannya sedikit lebih besar, RAM-nya sudah 3 GB dan memory internal 32 GB dengan harga yang lebih terjangkau lagi. Tapi rasanya pengen juga manfaatin fitur anti air, kamera depan-belakang 16 MP, juga model dan warna blue mist galaxy A5 yang paling cocok buat saya.
Yah, apakah saya bakalan beli dan pakai Samsung Galaxy A5 2017? Kita lihat saja nanti.

sumber : CGTrader.com
Advertisements

Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s