Posted in My Life

Weight… oh Weight

11431514-a-cartoon-weight-scale-stock-photo

Bicara soal berat badan, rasanya kok gak ada habisnya ya.

Duluuu… Waktu masih SMA sampe akhir kuliah, berat badan saya cuma 40 kg dengan tinggi sekitar 150 cm. Dan sekarang, setelah sekitar delapan tahun berlalu, eng ing eng…

Semua bermula saat saya diklat prajabatan, di mana jadwal makan benar-benar teratur dengan gizi yang seimbang. Sarapan jam 06.30, trus jam 9 ada snack, makan siang jam 12.00, jam 15.00 ada snack lagi, dan jam 06.30 makan malam. Walau tiap pagi olahraga tapi kayaknya gak seimbang dengan kalori yang masuk. Eh tapi begitu selesai diklat prajabatan itu saya masih mencapai berat badan yang ideal, yaitu sekitar 43 kg. Justru kata temen-temen, sebelumnya itu saya terlalu kurus.
Begitu mulai kerja,pada masa menjalani On The Job Training (OJT) di Jakarta, saya heran baju kemeja putih yang biasa saya pake selama diklat kok mulai kekecilan ya? Melihat bahannya yang agak stretch saya sempet nyangka itu baju menciut setelah sering dicuci. Hahaha… Sampai Papa dan kakak saya bilang, “jangan-jangan kamu yang gemukan”, barulah saya merenung, dan membuktikan sendiri setelah nimbang badan ternyata berat saya sudah 46 kg.
Sempet stress juga sih, soalnya saya yang biasa berat 40 kg, tiba-tiba sudah jadi lebih dari 45 kg itu kan lumayan. Saya mulai berusaha nurunin berat badan, meski gak juga membuahkan banyak hasil. Tapi ya… melihat badan yang gak gemuk-gemuk amat akhirnya biasa aja. Baju juga masih muat ukuran S kok. Lagipula, I can’t help it. Kalau saya banding-bandingin, dulu itu kan selama sekolah dan kuliah saya sering makan di rumah, nasi biasa ambil sedikit dan lauk juga gak banyak. Nah, begitu kerja dan sering makan di warung atau restoran, saya sempet kaget lihat potongan ayam yang 2-3 kali lipat dari yang biasa saya makan, dan ikan yang utuh juga 2-4 kali lipat daripada sepotong ikan yang saya biasa makan. Dengan lauk yang banyak, otomatis nasinya juga banyak šŸ˜€ . Jadilah badan yang melar.

Begitu sudah nikah… entahlah tau-tau berat badan saya sudah jadi 48 kg. Baju sudah mulai berubah ke ukuran M dan celana ukuran L. Dan setelah pindah ke Palembang, berat badan saya naik lagi jadi 50 kg. Belum sempat mikirin soal nurunin berat badan, saat itu saya hamil, dan berat badan setelah hamil gak juga balik ke asal. Setelah lahiran Naira berat saya settle di 57 kg, terus hamil lagi dan setelah lahiran Naufal berat saya malah settle di 60 kg. Pakaian minimal ukuran XL, kadang XXL, dan kalau beli online saya harus perhatikan dulu lingkar dada berapa.
Lama saya gak mikirin berat badan dan berhubung masih menyusui jadi saya masih santai, dan ternyata………. sekarang berat saya sudah 62 kg!

Haduuhhh…. what should I do? itu sudah lumayan jauh dari berat badan ideal untuk saya.
Dulu, saya gak pernah berpikir bahwa pertanyaan “lagi hamil, ya?” atau “hamil lagi, ya?” itu juga bisa bikin sensitif. Bukankah pertanyaan itu harusnya membahagiakan? Saya ingat dulu pernah gak sengaja ketemu adik kelas waktu SMA di bioskop di Palembang, sekilas tanya kabar dan ternyata dia sudah punya anak 1, sementara saya belum. Trus tiba-tiba tanpa ditanya dia bilang, “ini bukan hamil lagi kok mbak, cuma gemuk aja kok”, padahal saya gak ada niat buat nanya itu. Well, mungkin karena agak gemuk (padahal menurut saya waktu itu dia gak juga gemuk-gemuk amat kok) orang jadi banyak yang nanyain apa dia hamil lagi. Sejak habis lahiran Naira dan pertanyaan itu sering saya denger, baru saya ngerti, ya emang gak enak sih. Jadi berpikir, “am I really that BIG?” Kadang karena sudah terbiasa bisa dihandle, tapi kadang-kadang ya tetep nyelekit. Makanya saya lebih lega waktu mulai hamil Naufal, tiap ada yang nanya begitu saya tinggal jawab iya. Cuma begitu mereka nanya lagi “sudah berapa bulan?” terus saya jawab “2 bulan” atau “3 bulan”, mereka mengernyitkan kening. Mungkin dalam pikiran mereka, “hamil segitu kok kayak udah 4-5 bulan ya?” hahaha… whatever deh.
Cuma sekarang emang udah bener overweight deh, kayaknya saya harus mulai berpikir untuk diet. Walau sebenernya masih ada rencana buat hamil lagi sih… dan yang susah juga, sekarang ini justru saya mulai ada hobi baru yaitu baking. Jadi tambah susah kan mulai dietnya… hahaha.

That’s it, buat mbak-mbak yang merasa gemuk padahal berat badannya masih masuk kategori ideal menurut Indeks Massa Tubuh (IMT), bersyukurlah and take it easy, u’re not that big, really. Saya juga pernah merasa begitu dan rasanya memang tetep pengen nurunin berat badan, tapi setidaknya gak kayak saya sekarang yang sering disangka hamil kan?

Buat yang senasib, gimana ya? tetep take it easy juga. Pertanyaan sensitif dari lingkungan sekitar itu memang gak ada habisnya kan?

sumber gambar : 123rf.com

Advertisements

Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s