Posted in My Life

The 2nd One

stock-photo-pregnant-women-295256420 Hmmmm…. mau mulai dari mana lah yaa ceritanyaa.. ahaha bingung. Yang jelas ini mau nyeritain pengalaman hamil kedua saya.
What? sudah hamil lagi? Hihihi… iyah, alhamdulillah saya diberi kesempatan untuk hamil lagi saat Naira umur 14 bulan.
Sebelumnya saya emang udah punya rencana sih… mau promil lagi sekitar bulan Mei 2015, supaya anak kedua nanti jaraknya sama Naira sekitar 2 tahunan gitu. Soalnya saya juga mikirin umur, sekarang sudah masuk 31, dan usia yang baik untuk hamil dan melahirkan itu katanya kan maksimal 35 tahun. Sementara suami pengennya punya anak 5. Ya gak tau juga sih bisa tercapai apa nggak, tapi kan diusahain dulu.
Gak diduga pas awal bulan Mei itu saya telat mens. Awalnya sih masih nyantai aja, soalnya setelah lahiran ada beberapa kali saya telat mens beberapa hari tapi gak hamil. Nah yang ini ditungguin hampir seminggu kok masih belum datang-datang juga ya? Akhirnya saya pake test pack… dan hasilnya positif. Waduh, mimpi apa saya? baru rencana mau mulai promil ternyata udah dikasih duluan.
Buat memastikan, sorenya kami langsung ke RS Tiara Fatrin untuk periksa sama Dr.Marina. Cuma sayangnya Dr.Marina gak praktek karena lagi ke luar kota katanya. Duh, gimana nih? penasaran dong klo gak langsung periksa. Akhirnya saya ajak suami ke RS Hermina aja, periksa sama Dr.SpOg siapa aja deh yang ada, kan sekadar memastikan. Akhirnya periksalah sama Dr.Khalif Anfasa, kebetulan Dokter ini yang jadi asisten Dr.Fatmah waktu dulu saya Operasi Cesar. Hasilnya, memang bener saya hamil, sudah kelihatan kantong kehamilannya. Saya inget dulu waktu awal hamil Naira sama Dr.Marina langsung dikasih obat penguat kandungan, jadi sama Dokter ini juga saya tanyain apa perlu obat penguat juga. Kata Dr.Khalif gak usah dulu pake obat penguat, cuma klo nanti ada keluhan sakit di perut bagian bawah ke RS aja untuk diantisipasi. Ya sudah klo begitu.
Eh ternyata sekitar dua minggu kemudian beneran saya merasa ada nyeri di perut bagian bawah, inget pesen dokter itu jadinya pergilah saya sore itu ke RS Hermina, langsung ke UGD supaya cepet penanganannya. Menurut petunjuk dokternya, saya diobservasi dulu di ruang perawatan, dipasang infus dan disuntikin obat, trus lihat kondisi kalau memang nanti malam gak apa-apa ya boleh pulang. Dengan pasrah saya pun terbaring di ruang perawatan, ditusuk macem-macem mulai dari infus, obat penguat kandungan, diambil darah, hingga skin test untuk pengecekan alergi obat, dan menurut bidannya gak ada reaksi alergi disuntikkanlah obat antibiotik tersebut. Di luar dugaan, tiba-tiba saya bersin-bersin, dan dalam hitungan detik seluruh tubuh mulai gatal-gatal. Muka dan telapak tangan saya terasa panas dan membengkak, ini jelas reaksi alergi! Sesaat kemudian napas saya semakin cepat, dan bidan yang tadi menangani pun segera memasang selang oksigen. Ketika bidan tersebut keluar untuk konfirmasi dengan dokter, tiba-tiba saya merasa semakin sesak dan saya minta suami panggil lagi bidan tadi. Sungguh saat itu sudah terpikir oleh saya, apakah ini saatnya saya pergi? saat udara yang masuk ke paru-paru meskipun sudah berasal dari tabung oksigen terasa gak berarti. Tapi apa harus begini jalannya? saat saya hamil muda dan tadinya baik-baik saja — cuma ada gejala nyeri yang mungkin bisa diatasi dengan obat penguat kandungan, tiba-tiba kritis karena alergi obat??
Gak lama suami saya sudah kembali bersama bidan tadi, lalu segera bidannya mengencangkan aliran oksigen dan ia bersama suami saya menenangkan sambil membimbing saya mengatur napas. Barulah pelan-pelan saya merasa baikan dan udara yang masuk ke paru-paru mulai terasa lagi. Setelah itu saya disuntik lagi obat anti alergi dan diperiksa oleh dokter. Katanya tadi saya sempat syok akibat reaksi alergi itu, tekanan darah saya turun drastis. Pantas saja meskipun saya bernapas tapi terasa seperti gak bernapas, mungkin oksigennya gak terangkut karena tekanan darah yang terlalu rendah. Tapi Alhamdulillah sepertinya sudah gak apa-apa. Cuma malam itu saya jadi menginap di ICU dan baru boleh pulang besok sorenya. Fiuuh…. padahal kayaknya sih suntik antibiotik itu gak perlu-perlu amat, cuma kata dokternya karena dari hasil tes darah ada gejala infeksi makanya mau dikasih antibiotik. Yah, mulai sekarang jadinya harus hati-hati banget klo mau dikasih obat antibiotik terutama yang belum pernah dicobain.

Setelah itu, saya mulai mikir-mikir mau rutin konsultasi kehamilan di mana. Sebenernya sih udah ngerasa cocok banget sama Dr.Marina, tapi lahirannya kayaknya udah cocok juga di RS Hermina. Padahal Dr.Marina gak praktek di RS Hermina, jadi gimana dong? Sebenernya saya pengen juga dari awal kehamilan sampe lahiran periksanya di satu RS dan rutin sama satu dokter. Tapi…. daripada kelamaan mikir, akhirnya saya putuskan konsultasi rutin tetep sama Dr.Marina, biar nanti kalau sudah trimester akhir saya pikir-pikir lagi mau lahiran di mana.


***

Masuk kehamilan dua bulan, kok saya udah berasa cepet laper aja yah? Seinget saya waktu hamil Naira dulu sekitar tiga bulanan baru berasa cepet laper gini, makanya saya bisa tetep puasa di bulan Ramadhan saat hamil dua bulanan itu. Lah, ini gimana? kira-kira saya sanggup gak ya puasa? Soalnya baru masuk bulan Ramadhan saat usia kehamilan tiga bulan. Tapi saya kuatkan aja tekad, pokoknya dicobain dulu deh puasa, mudah-mudahan kuat. Dan ternyata…. bener saya masih kuat puasa. Alhamdulillah…
Hamil kali ini kondisinya kurang lebih sama lah dengan hamil Naira dulu, gak ada morning sickness, paling-paling selera makan yang agak berubah. Pas awal-awal hamil saya suka makanan yang asin-gurih dan gak terlalu berbumbu, kurang suka yang manis-manis, dan yang paling sering disantap ya pempek :p .
Keluhannya juga tetep sama : pegel-pegel seluruh badan, dan mood yang berubah-ubah. Bedanya, kali ini rasa sakit di persendian terutama bagian kaki lebih dahsyat dari sebelumnya. Sampe saya mikir apa mungkin gejala asam urat tinggi ya? soalnya pas habis lahiran dulu pernah periksa lab ternyata asam urat saya agak tinggi di atas normal. Tapi pas kali ini periksa lab, kata dokter asam uratnya masih normal. Alhamdulillah klo gitu, jadi saya juga gak perlu batas-batasin makan sayuran hijau.

Pas hamil 3 bulan, perut udah kelihatan membesar, padahal biasanya kan belum. Gak tau deh, hamil kali ini kayaknya lebih besar dan agak lebih berat dari sebelumnya. Pas sudah masuk 4-5 bulan, baru bisa dilihat jenis kelaminnya, dan ternyata yang ini jenis kelaminnya cowok. Alhamdulillah… kalau bener, berarti nanti bakalan sepasang.

Begitu kehamilan saya masuk 5-6 bulan, kami sekeluarga mengalami musibah. Papa yang menjalani operasi pemasangan sendi buatan di lutut, tiba-tiba jadi nge-drop kondisinya, berminggu-minggu dirawat di RS bahkan sempat masuk ICU, sempat membaik tapi nge-drop lagi, hingga akhirnya meninggal. Yah, orang bilang ibu hamil tuh gak boleh stres,sedih,dll… tapi gimana lagi? kami sedang kehilangan papa, ya pastinya saya mengalami sedih yang cukup mendalam.

Selama kehamilan 5-7 bulan ini juga Palembang dilanda kabut asap yang lumayan tebal, walau gak mengharuskan ibu hamil dan anak balita mengungsi, tapi tentu cukup mengganggu. Saya sendiri bukan lagi terkena ISPA, tapi sudah sampai gejala sesak napas karenanya. Begitu suatu malam saya susah tidur karena sesak, besok paginya saya langsung ke RS dan konsultasi ke Dr. SPOG yang praktek di RS Hermina. Kebetulan yang sedang praktek waktu itu Dr.Endy Oktariansa. Lumayan ramah juga sih dokternya, tapi tetep untuk periksa rutin saya gak nyaman karena dokternya cowok. Sama dokter ini saya disarankan fisioterapi dengan nebu, yaitu pengobatan yang diuapkan di hidung untuk melegakan pernapasan. Setelah itu Alhamdulillah pernapasan saya membaik dan gak sesak lagi.

***

Masuk trimester ketiga, saya udah semakin ngos-ngosan. Jalan sudah berat, bergerak sudah susah, jagain Naira pun udah nyerah deh. Mana Naira sedang masa aktif-aktifnya… jadinya lebih banyak dijagain sama eyang, papa, mbah, juga oom dan tantenya. Kadang-kadang saya juga susah tidur, posisi tidur serba salah deh pokoknya. Tengkurep gak mungkin, telentang berat dan sesak pastinya, jadi cuma bisa miring kanan-kiri. Itu pun gak bisa kelamaan di satu posisi, pasti pegel-pegel, jadi harus ganti-ganti miring kanan-kiri yang proses berbaliknya itu… Subhanallah sakitnya di seluruh badan. Juga sesekali terasa tenggorokan (atau kerongkongan) panas, bikin tambah susah tidur kalau malam. Menurut yang saya baca-baca sejak kehamilan sebelumnya sih, itu namanya heartburn, gejala serupa sakit maag yaitu naiknya asam lambung hingga terasa di sepanjang kerongkongan bahkan mulut. Terjadi selama kehamilan karena lambung tertekan oleh rahim yang membesar. Cara menanggulanginya ya minum obat maag, tapi saya males mau minum obat maag segala, jadi ya selagi masih bisa ditahan aja deh.

Sejak pertengahan kehamilan hingga saat ini selera makan saya lain lagi, mulai suka yang manis-manis terutama coklat. Jadinya sering kepengen makan bolu, kue-kue dan cemilan coklat, es krim, atau milkshake coklat. Tapi makan es juga dibatasin sih, soalnya saya gampang banget kena flu.

Sempet galau juga nentuin mau lahiran di mana… tapi akhirnya saya putuskan mau lahiran di RS Hermina lagi aja, sebab kayaknya waktu itu udah ngerasa nyaman di sana. Cuma ya karena Dr.Marina gak praktek di Hermina, jadi saya ganti lagi ke Dr.Peby Maulina.
Hingga sekarang sudah genap 36 minggu kehamilan saya, sudah mencapai cukup bulan istilahnya. Artinya kapan saja sudah bisa terjadi kontraksi dan bukaan. Tapi HPL-nya sih masih 4 minggu lagi. Karena kemungkinan saya lahiran cesar lagi (sebab jarak dengan kelahiran cesar sebelumnya gak nyampe 2 tahun), jadi kayaknya gak harus nunggu kontraksi dulu untuk lahiran. Rencana saya mau lahiran awal bulan Januari aja, tapi gak tau ya kalau akhir Desember ini tiba-tiba sudah harus lahiran.
Yang jelas, untuk lahiran kedua ini saya gak terlalu deg-degan lagi. Minimal sudah tau gimana rasanya kontraksi dan gimana rasanya operasi cesar, jadi sudah lebih siap.
Oiya, satu hal yang tetep bikin exciting saat hamil gede yaitu belanja perlengkapan lahiran dan new born baby nantinya. Meski sudah banyak yang dibeli waktu kehamilan pertama, tapi gak semua perlengkapan Naira bisa diwariskan ke adiknya yang kemungkinan cowok, jadi tetep belanja lagee… hehehe. Juga yang tetep bakal ngangenin, adalah gerakan bayi di dalam perut. Rasanya baru kemarin saya rasakan waktu hamil Naira, dan sekarang sudah bisa saya rasakan lagi.
Semoga, proses lahiran kedua nanti lancar, serta saya dan bayi saya sehat wal’afiat… Aamiin.

Gambar : shutterstock.com

Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s